#WinExplain: Apa itu Master Boot Record (MBR)?

#WinExplain: Apa itu Master Boot Record (MBR)?

1

#WinExplain: Apa itu Master Boot Record (MBR)?

Pada salah satu artikel WinPoin yaitu Seluk Beluk tentang Partisi Hardisk, ada istilah MBR. Mungkin banyak diantaranya kamu yang bertanya-tanya, apa itu Apa itu Master Boot Record (MBR), apa fungsinya, dan Pentingkah untuk di ketahui? Kali ini WinPoin akan menjelaskan kepada kamu, apa itu MBR dan mari mengenal MBR lebih jauh dalam seri #WinExplain.

 

Apa itu Master Boot Record (MBR)?

Apa itu Master Boot Record (MBR)? Master Boot Record (MBR) adalah tipe spesial dari boot sector saat awal hardisk komputer di partisi. MBR memegang informasi tentang logical parisi, yang berisi file system, yang mengatur sistem tersebut. Selain itu, MBR juga berisi kode exe yang berfungsi sebagai sistem operasi yang berdiri sendiri sebagai rantai pengatur paritsi dari Volume Boot Record (VBR). Untuk lebih jelasnya kamu bisa melihat gambar di bawah ini.

#WinExplain: Apa itu Master Boot Record (MBR)?

MBR tidak hadir pada removable storage yang tidak terpartisi seperti Floppy, CD, DVD, Flashdisk atau alat penyimpanan lain yang berfungsi seperti perangkat tersebut.

Awalnya konsep MBR telah diterapkan pada tahun 1983. Dengan volume penyimpanan yang sekarang sudah semakin besar hingga 2 TB, MBR sepertinya sudah menjadi pembatas pada tahun 2010. Kini beberapa proses MBR digantikan dengan GUID Partition Table (GPT) yang digunakan oleh komputer baru. GPT bisa berdampingan dengan MBR yang berfungsi untuk memberikan kompatibilitas pada system yang lama.

 

Skema Master Boot Record (MBR)

Seperti yang dijelaskan gambar diatas, di dalam Master Boot Record (MBR) terdapat sebuah tabel partisi yang menjelaskan partisi apa saja yang berada dalam hardisk tersebut. Berikut skema Master Boot Record (MBR).

  • Primary Partition atau partisi utama, partisi ini digunakan untuk melakukan proses booting ke dalam sistem operasi dan menyimpan data user. Jumlanya ada 4 dalam satu hardisk, jika ada partisi tambahan maka primary partition akan berkurang menjadi 3.
  • Extended Partition atau partisi tambahan, yaitu partisi yang dapat menampung beberapa logical partition. Partisi ini sebenarnya seperti primary partition, tetapi jumlanya hanya boleh 1 saja.
  • Logical Partition, partisini tidak dapat melakukan proses booting ke sistem operasi dan hanya dapat digunakan untuk menyimpan data user. Jumlahnya tidak dibatasi, yang artinya dalam satu hardisk boleh berisi banyak Logical Partition yang bertumpu pada 1 Extended Partition.

 

Apa fungsi Master Boot Record (MBR)?

Saat proses booting, Master Boot Record (MBR) memiliki banyak fungsi, diantaranya:

  • Mencari partisi yang aktif (aktif disini adalah yang dapat melakukan proses booting) dalam tabel partisi.
  • Mencari sektor utama dari partisi yang aktif untuk mendapatkan boot sector dari partisi tersebut.
  • Menyimpan salinan boot sector dari partisi yang aktif ke dalam memori.
  • Memberikan kontrol selanjutnya kepada kode yang dapat dijalankan di dalam boot sector.

 

Kesimpulan

Jadi pentingkah MBR dalam sebuah partisi? Ya tentu saja ini penting sekali, karena MBR ternyata mengatur berbagai hal dari partisi hardisk yang kamu buat.

NB: Dapatkan Phablet Windows 10 Mobile GRATIS (Giveaway) | Beli (1.7 Jutaan)

Untuk Review & Giveaway Kepoin Tekno, Subscribe!
Suka ngobrolin berbagai hal tentang teknologi. Dia hampir tidak pernah bisa tenang sebelum mengetahui kabar teknologi paling gress saat ini.
  • Miname Dho

    jadi buat HDD yg Unusable gimana mas??