Home News Fitur Automatic Update Tidak Bisa Dimatikan di Windows 10 Home — Tetapi...

Fitur Automatic Update Tidak Bisa Dimatikan di Windows 10 Home — Tetapi Bisa di Versi Pro

Fitur Automatic Update Tidak Bisa Dimatikan di Windows 10 Home — Tetapi Bisa di Versi Pro

Sejak Satya Nadella menjadi CEO Microsoft, banyak hal telah diubah. Salah satu perubahan besarnya adalah mengubah Windows yang dulunya berupa software menjadi layanan (Windows as a Service). Ini artinya alih-alih merilis upgrade mayor setiap 2 – 3 tahun sekali, Microsoft lebih memilih melakukan update dengan sering dan cepat — mungkin dalam hitungan bulan, minggu, bahkan hari! (Baca juga: Windows 10 Adalah Layanan, Bukan Software — Apa Perbedaannya?)

Siklus update menjadi sangat cepat, fitur baru langsung di push begitu selesai dikembangkan, hingga Windows 10 menjadi terus up to date dengan trend teknologi terbaru.

 

Boros Kuota

Namun ada satu permasalahan klasik yang bakal dihadapi oleh pengguna Windows, khususnya dari Indonesia: KUOTA.

Hal ini jugalah yang membuat sebagian pengguna Windows mematikan fitur automatic update, dan memilih melakukan update ketika mereka terhubung dengan koneksi internet di tempat umum yang lebih hemat biaya.

 

Tidak Bisa Dimatikan di Windows 10 Home

Fitur Automatic Update Tidak Bisa Dimatikan di Windows 10 Home — Tetapi Bisa di Versi Pro

Namun demikian jika kamu menggunakan Windows 10 Home, maka fitur automatic update ini tidak akan bisa kamu matikan. Artinya PC kamu bakal mendownload update kapanpun update tersebut dirilis — secara otomatis!

Hal ini memang sudah dirumorkan sejak lama, tetapi akhirnya terbukti juga dari EULA Windows 10 Home berikut ini.

The Software periodically checks for system and app updates, and downloads and installs them for you.

You may obtain updates only from Microsoft or authorised sources, and Microsoft may need to update your system to provide you with those updates.

By accepting this agreement, you agree to receive these types of automatic updates without any additional notice.

Perhatikan kalimat yang kita garis bawahi. Ini artinya dengan menginstall Windows 10 Home kamu setuju akan menerima update secara otomatis tanpa peringatan apapun.

 

Bisa Dimatikan di Windows 10 Pro — Selama 8 Bulan

Hal berbeda bakal dinikmati oleh pengguna Windows 10 Pro. Di versi Pro kamu bisa mematikan Automatic Update dan menunda update yang dirilis hingga 8 bulan lamanya. Artinya kamu bebas mematikan fitur automatic update dan melakukan update secara manual dalam jangka waktu tersebut.

Namun jika Windows 10 Pro tidak kamu update dalam jangka waktu 8 bulan sejak dirilisnya update terakhir, maka kamu tidak akan bisa mendapatkan update yang dirilis berikutnya.

Customers who are embracing Current Branch for Business do need to consume that feature update within the allotted time period of approximately eight months or they will not be able to see and consume the next security update.

Tetapi hal ini memberikan keleluasaan kepada kamu kapan ingin melakukan update dan kapan tidak. Kamu bisa mematikan update ketika tengah menggunakan internet di rumah, dan mengupdate secara manual ketika sedang terkoneksi dengan internet di kampus untuk menghemat kuota.

 

Windows 10 Pro Lebih Leluasa

Keistimewaan tersebut membuat pengguna Windows 10 Pro lebih leluasa dibandingkan dengan pengguna Windows 10 Home dalam urusan manajemen update.

 

Windows 10 Home vs Windows 10 Pro?

Dengan adanya perbedaan keleluasaan ini, Windows 10 versi manakah yang lebih kamu inginkan?

Bagikan pendapat kamu disini.

via theregister

  Video: Review DJI Osmo Mobile Indonesia  

Productivity addict. Geek by nature. Platform Agnostic.
  • Labib Muhammad

    Tergantung update nya berapa beratnya. Kayaknya sih agak ringan (100-300) mengingat frekuensi update

  • Whyu Wa

    dengan kondisi internet diindonesia yg blm menyeluruh & gk semuanya mempunyai koneksi internet dan harga yg relatif mahal sangat disayangkan klo setelah 8 bulan maka gk dpt update lagi

    • mksud ny tetep dapet update tpi ga bisa jump ke update terbaru
      kyak wp posisi black, trs mncul cyan, trs denim, nah kn ga bisa dri black lgsung denim,

      • Whyu Wa

        ooh bertahap ya om, ngurut dari yg lama ke update terbaru

  • Nurcahya

    Lah kalo gk diupdate setelah 8 bulan maka gk dapat update selanjutnya? Berarti udah langsung stuck dong updatenya/

    • Muhamad Farhan Abi Karami

      Bukan gitu maksudnya mungkin,jadi cuma 8 bulan saja bisa on otomatis update(mungkin)

    • Muhamad Farhan Abi Karami

      Lebih tepatnya menunda Download update,bukan hanya dapet Update 8 bulan gann cmiww

    • Samuel Manjo

      Maksudnya itu laptopnya tidak update 1.1 setelah 8 bulan update terbarunya 1.8.. Nah laptopnya yang tidak diupdate tadi tidak bisa langsung lompat 1.8 musti 1.1 dulu.. Begitu maksudnya.. Kalau tidak di update, maka yang versi terbaru pun tidak dapat juga..

    • Ini kayak dari Windows 8 ke Windows 8.1, lalu ke Windows 8.1 Update
      Pengguna Windows 8 yang tidak mau melakukan update ke Windows 8.1 tidak akan mendapatkan Update Windows 8.1 Update terbaru

      Hal ini karena update2 terbaru bakal berbasiskan update2 sebelumnya, kl update2 sebelumnya tidak diinstall maka tidak bisa update ke yang berikutnya

      Ini sama kayak utk upgrade gratis ke Windows 10, OS sebelumnya harus sudah Windows 7 SP1 update terbaru, atau Windows 8.1 Update terbaru. Jika tidak maka tidak akan bisa mendapatkan upgrade ke Windows 10, sampai sang pengguna mau melakukan update ke versi yang paling baru

      • Nurcahya

        sudah kuduga pasti disuruh update dulu :v
        cuman kalimatnya menjebak :v

  • Muhamad Farhan Abi Karami

    Alhamdulillah wifi on hihi

  • Amir M Rasyid

    Saya pengguna Windows 10 Pro tapi kok tidak ada pilihan untuk mematikan Windows Update otomatis ya. http://puu.sh/j2pCV/e605a3c51a.png

  • YanDhika

    Pro, tapi untuk rumahan, mendingan HOME deh. secara yang pake kagak tau apa apa, mendingan milih device up to date

  • Ida Bagus Anom Sanjaya

    Pengguna HOME, mau gak mau… inetnya pake SSH ya…

    • Fayyadh Muchlis

      Pake VPN premium lebih mantep, bisa,mengakses aplikasi Windows dgn leluasa, kalo SSH mesti diutak atik dulu baru bisa mengakses Windows update dan aplikasi Windows lainnya

      • Ida Bagus Anom Sanjaya

        emang keren. VPN tapi.. 1x kena DC.. DC semua

        • Fayyadh Muchlis

          Dan biasanya sih gak boleh Hacking, DDOS, atau Torrent, padahal ane sering banget download di torrent

          • Ida Bagus Anom Sanjaya

            Server Belanda dan Kanada bisa ngetorrent

      • VPN Premiumnya pake apa sob biasanya? Bisik2 dong..pengen pake juga biar gak kena Internet Positif terus nih *eh :v

        • Fayyadh Muchlis

          Saya pake VPN pake app OpenVPN, akunnya bisa diorder di penyedia VPS nya, bisa diorder di forum2 terdekat, kalo saya sih ordernya ke guru di sekolah yang kebetulan mengelola VPS juga cuma sekitar 30k dan bisa internetan sepuasnya, kalo sekedar pengen loncatin internet positif bisa pake add on Proxy Era di Chrome atau Anonymox di Firefox *eh keceplosan :v

  • Rasshid

    ane sih pake wifi seringnya, jadi ya enjoy aja sih saya~

  • yuda

    Wkwkw gampang min tinggal regedit aja :3
    Masa mimin ngga kepikiran sampe situ :d

    • Ida Bagus Anom Sanjaya

      ane gak yakin klo berhasil

    • kreatif, nanti bisa dicoba dengan mematikan services Windows Update nya, cuman blm tw jg bisa tidaknya

      baru ketahuan setelah Windows 10 Home dirilis..hihi

  • Adil Pangestu

    untung aja sekitar rumahku ada wifi gratis , jadi bisa download sampai 1000GBpun masih bisa internet:D

    • duh…numpang om *eh :v

      • Adil Pangestu

        Boleh,datanglah kemari.

    • Nurcahya

      bahagia banget :v kalo di rumah saya ada wifi.id pun saya udah bahagia tuh :v

  • WinGhost

    mungkin Microsoft akan memberikan opsi untuk mematikan fitur Automatic Update Windows 10 Home pada negara yang mempunyai kecepatan internet rendah saja (ex: Indonesia, India)

    • Kayaknya sih enggak, keputusannya berlaku global kok
      tp utk pastinya baru bisa kita lihat setelah Finalnya dirilis

      keputusan kayak gini jg tidak fix total kok, krn terkadang saat mendapatkan banyak feedback Microsoft mau mendengarkan dan mengubah kebijakannya..hehe

  • Denny Kristianto

    masih bisa dicurangin kok min. pake services.msc terus disable services windows update & windows module installer

    • ah..kreatif, nanti begitu rilis bisa kita coba utk disable Windows Update Services nya..lalu dilihat hasilnya, siapa tw berhasil..hihi..

    • Adil Pangestu

      Kalau akukan pakai modem untuk internet , jadi kalau kuota udah sekarat ,aku cabutdeh itu modem jadi gak update lagi , tapi kalau ada update yang penting , aku cari tempat yg ada wifi gratis dekat rumahku.

  • Waduh…
    Kalo gitu susah buat kontrol kuota dong.. Mending dibikin check manual aja biar bisa pilih sendiri, lebih leluasa…

    Kalo otomatis ternyata pas lg download kuotanya habis? Rasanya kan gimana gitu :v

    • Mungkin hal ini yang bakal membuat Windows 10 Pro menjadi primadona bagi pengguna Windows yang internetnya berbasis kuota :D

      • Iya nih… mana saya nantinya ke Windows 10 Home lagi, hiks… :(

        • Nurcahya

          harus sering sering cek manual :v sekalinya ada update langsung ke WiFi Corner

          • Bukannya enggak bisa cek manual lg ya? Malah langsung download.

            Sereeemmm brooo kalo kuota menipis… :v

          • Nurcahya

            coeg banget Windows Home :v bikin miskin secara perlahan :v

          • :v :v :v :v :v :v :v :v

            Gimana mau inet nih??? :v Nanti lg browsing, tiba2 lagi nge-update sendiri :v Gak bisa dikontrol lagi :v

            Serem banget rasanya kalo begitu :v

  • BUDI

    Padahal lebih enak manual, bisa pilih mana dulu update yg size-nya kecil untuk di download pertama kali, kalo sizenya besar nunggu ke rumah temen nginep sambil download via wifi.

    • pilih versi Pro sob, bisa di defer update nya, lalu dilanjutin manual pas koneksi murah melimpah..hihi

      • BUDI

        Cuma untuk yang beli “original” dengan dana terbatas ya mikir2 lagi. Beda 1jutaan dari versi Home.

  • Meigi Shafardi

    Setidaknya dalam jangka waktu segitu masih bisa ngejar via Wi-Fi lah… .-.

  • wlopun sya pngguna speedy tpi ga enk jg sih ada update trs, memang bagus, tpi enak nya ada fitur manual nya, soal nya kdang lg enak2 browsing dwnlod2 eh mncul sruh update, jd risih

    • kl begitu seri Pro bisa jadi pilihan

    • Nurcahya

      kalo pake yang Home, kan gk ada notif suruh download :v
      langsung ke download malahan :v

      • justru gak nyaman nya ketika pake buat yg lain2 itu bandwidth-nya, sedang asik2 gini gitu, eh jaringan terbagi dua~

      • tp psti ny risih gan, kcepatan dwnload jd trbagi

        • Nurcahya

          kalo di saya justru make automatic update bandwidth nya gk begitu besar buat updatenya, jadi internet masih tetep stabil.
          soalnya pengalaman saya pake automatic update, gk kerasa kalo lagi download update, pas cek koata tiba tiba abis banyak –“

  • Achmad Riduwan

    Terpaksa hrs pasang wifi di rumah klo dpet versi home , tpi menurut ane bagus yg versi pro karna bisa memilah mana update yg besar/kecil , klo update size kecil yaa bisa aja di download lewat tethering hp tpi klo size besar ngalong aja dehh…

  • betul sekali :D

    • Amir M Rasyid

      Nah, kalau opsi untuk menotifikasi kalau ada update terbaru, tapi kita bisa memilih kapan untuk mendownloadnya ada gak ya? Kayak di Windows 7 / 8.

  • karena pakai speedy, jadi nggak masalah dapet versi yang mana aja, meskipun dapet yang pro, automatic update tetap akan aku hidupkan biar update nya nggak numpuk-numpuk :D

  • Rivaldo Sihombing

    pas pertama kali make W10 itu seru dan ringan nah ane kaget pas ini nih updatenya gk bisa dimatiin :'(

    tapi kalo sizenya 100-300mb sih oray oray ajeh :v
    btw biasanya berapa sih ? MB kalo didownload biasanya ? #update