via Daily Mail

“Yahoo dimulai sebagai sebuah hobi pada tahun 1994 untuk terus memuaskan minat pribadi kami terkait web, tapi daftar tersebut menjadi begitu panjang sehingga kami memecahkannya menjadi kategori, kemudian subkategori, dan inilah inti dari kelahiran Yahoo. Kami berbagi daftar dengan teman-teman untuk membantu mereka bernavigasi di web dan kemudian kami merayakan keberhasilan kami menembus satu juta pengguna pertama kali di musim gugur, kami menyadari ini mungkin memiliki potensi bisnis.”

Demikian yang diungkapkan Jerry Yang saat ditanya apakah ide dasar di balik berdirinya Yahoo. Perusahaan ‘pendaftar kategori internet’ ini merupakan salah satu pelopor di dunia dan berkembang seiring mewabahnya internet. Menjadi yang pertama adalah salah satu hal yang menjadikan popularitas Yahoo saat itu seolah tak terhentikan.

 

Mengumpulkan Dana

Pada bulan April 1995, Sequoia Capital, sebuah perusahaan modal ventura yang berbasis di Menlo Park California, menginvestasikan USD 1 juta dan sebagai gantinya mendapatkan seperempat pendapatan Yahoo nantinya (pada saat itu Yahoo belum menerima pendapatan). Terungkap bahwa investasi tersebut akan berbuah manis nantinya. Sebelum awal 1999 saja, Sequoia sudah mengumpulkan USD 8 juta dari Yahoo dan saat itu Yahoo sudah bernilai USD 30 miliar. Dengan dana sejuta dolar tersebut, Yahoo menjadi ‘sebuah bisnis nyata’. Yang dan Filo membeli server dan teknologi untuk mendukung Yahoo. Bukan itu saja, mereka juga mengundang ‘orang dewasa’ untuk menjadi CEO Yahoo. Tim Koogle, seorang veteran dalam startup teknologi, mantan eksekutif Motorola, dan juga dulunya adalah lulusan Stanford.

Dengan perubahan ini, Yahoo kini memiliki tim profesional yang membentuk Yahoo sebagai katalog online. Di masa itu, jika kamu ingin mencari website tertentu, maka kamu bisa melakukannya dengan mencari tautan di Yahoo. Di sana ada susunan direktori yang menuntun kamu untuk menemukan website yang diinginkan (Jangan rancu dengan “search engine” karena pada masa itu, meskipun sudah ada yang membuat search engine, tapi tidak populer untuk digunakan). Keuntungan yang diperoleh Yahoo dikumpulkan dengan cara bermitra dengan website yang masuk ke daftar mereka. Karena Yahoo begitu populer, tentu saja semua website ingin masuk ke dalam mereka dan untuk melakukan ini mereka perlu membayar biaya langganan terlebih dahulu.

Uniknya, Yahoo memang mempertahankan sistem yang dipilih dan dikurasi oleh manusia ini sebagai ciri uniknya. Dengan demikian mereka menjamin bahwa website pilihannya tidak menyesatkan dan benar-benar membawa manfaat. Pada masa perkembangan internet, begitu banyak website yang menggunakan keyword-keyword tertentu untuk menghadirkan konten yang jauh berbeda dengan yang diharapkan. Tentu saja upaya Yahoo ini menjadi hal yang disukai oleh para netter di zaman itu. Gampangnya, kamu tidak akan kesasar selama mencari website di Yahoo.

Kesuksesan Yahoo ini menjadikannya semakin agresif diincar oleh para raksasa, terutama raksasa internet. AOL pada masa itu sampai menyodorkan cek kosong untuk diisi sendiri oleh Jerry Yang jika ingin menjual Yahoo.

 

Merek Internet Besar Pertama

Yahoo memang telah menjadi apa yang diinginkan Jerry Yang pada awal ‘deklarasi pendirian’-nya di tahun 1995. Pada saat mencetuskan nama tersebut, Jerry menyatakan bahwa Yahoo akan menjadi “merek internet besar pertama”, dengan jutaan pengguna sudah akrab dengan Yahoo, dan puluhan juta ‘pengguna baru’ menanti untuk menggunakannya. Kini pada tahun 1998, Yahoo telah menjadi ‘wabah’ baru di California. Logo lingkaran ungu Yahoo berada di mana-mana dan diperbincangkan di mana-mana.

Yahoo juga mengubah keunikannya dalam teknologi (seperti masih menggunakan orang secara manual untuk memilih website) menjadi kelebihannya, bahkan dari awal berdirinya, mereka menyangkal bahwa Yahoo adalah sebuah perusahaan teknologi. “Pertaruhan mendasar yang kami lakukan di sini adalah, kami adalah perusahaan media, bukan perusahaan peralatan,” ujar Yang kepada majalah Fortune. “Jika kami adalah perusahaan teknologi, maka kami tidak akan bertahan hidup. Microsoft akan segera mengambil alih tempat kami. Jika kami adalah perusahaan media, maka kami akan dapat menciptakan loyalitas merek, kemudian kami akan memperoleh bisnis yang berkelanjutan.”

Catchphrase atau kalimat promo yang dipopulerkan Yahoo pada saat itu juga sangat brilian dan mudah diingat. “Do you Yahoo?” menjadi kalimat yang populer di kalangan anak muda Amerika yang menggunakan Yahoo. Bukan saja pengguna Internet, masyarakat umum bahkan tahu artinya karena begitu seringnya kalimat ini digunakan.

Branding tepat dan upaya iklan yang masif ini terbayar oleh tambahan sumbangan modal investasi dari perusahaan-perusahaan besar lainnya. Pada bulan November 1995, Reuters, Ziff Davis, dan perusahaan Jepang – Softbank – masuk dengan modal sebesar USD 5 juta. Yahoo kini bernilai USD 40 juta. Lebih dahsyat lagi, setelah beberapa waktu berlalu, Softbank meningkatkan investasinya hingga bahkan USD 100 juta!

Ini bisa dimaklumi karena pada saat Yahoo berkembang, Netsacpe telah mapan. Internet saat itu adalah komoditas yang hot. Investor mencari lagi perusahaan yang dapat ‘dimodali’ sebelum mapan sehingga memungkinkan mereka mendapatkan keuntungan berlipat-lipat. Berinvestasi ke Yahoo adalah tindakan rasional pada masa itu!

 

Waktunya Menghasilkan Uang

via Rantfinance

Yahoo memang memiliki nilai yang mahadahsyat dengan sekitar USD 130 juta di atas kertas. Namun ini menjadi tidak seimbang dengan pendapatannya. Jika kita membandingkan Yahoo dengan Netscape, pada saat meluncurkan IPO, nilai Netscape tidak setinggi Yahoo, namun pendapatannya mencapai USD 56,1 juta. Bagaimana dengan Yahoo? Setelah go public, Yahoo hanya mampu membukukan keuntungan USD 3,2 juta di kuartal pertamanya. Ini hanya naik dua kali lipat dibandingkan dengan masa Yahoo belum mendapatkan modal sedemikian besar itu. Di tahun 1995, sebelum semua heboh memodali Yahoo, perusahaan ini mampu mencatatkan pemasukan USD 1,4 juta. Ini mulai menjadikan para investor khawatir. Filo menyatakan, “Karena kami didukung oleh pihak ketiga, ada tekanan untuk memberikan hasil produksi. Yahoo akan menjadi sebuah perusahaan penghasil uang. Kami tidak yakin apakah kami akan mulai menjadi perusahaan yang melakukan review pada berbagai situs yang baru muncul atau hanya mencatat situs tersebut seperti biasanya, yang jelas kami akan mulai mengintegrasikan iklan ke dalam hal yang kami lakukan.”

Iklan nampaknya kemudian menjadi sumber penghasilan Yahoo. Setelah perusahaan tersebut mulai serius menggarap tampilan iklan pada websitenya, mereka merangkul lebih dari 80 sponsor baru hanya dalam jangka waktu 6 bulan. Pengiklan dan iklan makin meningkatkan traffic Yahoo. Sebelum akhir tahun 1996, mereka sudah mendapatkan 550 pengiklan, termasuk banyak sekali perusahaan Fortune 500 seperti Wal-Mart dan Coca Cola. Ini menjadikan peningkatan pendapatan yang sangat mengesankan. Setelah tahun 1996 berlalu, mereka sudah mencatatkan pemasukan sebesar USD 19,7 juta!

Di tahun 1997, Yahoo sudah menjadi raksasa periklanan. Mereka menjadi versi internet dari Yellow Page. Jika kamu tidak familiar dengan istilah ini, Yellow Page adalah halaman kuning yang dibagikan kepada pelanggan telepon setiap tahun, isinya adalah iklan tempat usaha lokal yang membantu pelanggan telepon untuk mendapatkan nama tempat usaha dan alamat lokal, tentu saja meningkatkan kunjungan dan pemanfaatan jasa di unit usaha tersebut.

Pasar periklanan online pada tahun 1997 diperkirakan mencapai USD 1 miliar, dan Yahoo seorang diri mengontrol hingga 7,5 persen dari total jumlah tersebut. Para pengiklan mengejar traffic dan karena meningkatnya popularitas penggunaan internet pada masa itu, traffic meningkat hingga 65 juta page views per hari. Terjadi ledakan uang dan pendapatan bagi Yahoo!

Kali ini Yahoo tidak bereaksi berlebihan. Karena IPO yang mereka miliki, modal mereka sudah sedemikian besar, dan ledakan pendapatan tidak menjadikan Yahoo kalap menambah modal lagi. Justru ini mereka jadikan peluang untuk meraup kepercayaan investor dengan memberikan keuntungan melimpah. Selain itu Yahoo juga berupaya memperkuat diri. Yahoo membuka kantor di seluruh dunia guna memudahkan aksesnya di mana-mana.

Namun ada yang berubah. Kesuksesan ini menjadikan Yahoo mulai melihat dirinya, tidak lagi sebagai perusahaan media. Mereka mulai merasa dirinya sebagai sebuah perusahaan teknologi. Yahoo mulai merasa mapan untuk bersaing dengan Microsoft yang saat itu dikenal sebagai penguasa dunia teknologi. Apalagi keuntungan iklan yang melimpah, disertai pengguna setia yang terus berinteraksi dengan halamannya, menjadikan Yahoo yakin bahwa mereka memiliki sumber daya yang tepat untuk bersaing!


Yahoo mulai kehilangan identitasnya dan bergeser untuk bersaing secara teknologi dengan perusahaan Silicon Valley lainnya. Sejarah membuktikan bahwa inilah awal kejatuhan mereka. Baca ceritanya di Kisah Silicon Valley #42 – Jatuh Bangunnya Para CEO dalam Menyelamatkan Yahoo.

 

Referensi

Johnson, Lauren. (2016). Here’s a Timeline of Yahoo’s 22 Year History as a Digital PioneerAdweek.

Mackintosh, Hamish. (2005). Talk Time: Jerry Yang. The Guardian

McCullough, Brian. (2015). On the 20th Anniversary – The History of Yahoo’s Founding. Internet History Podcast.

Olanoff, Drew. (2012). A look at Yahoo’s CEO from 1995 to 2012 (All six of them)The Next Web.

  Membasmi Edge dan Bing di Windows 10  

NB: Subscribe channel Kepoin Tekno agar tidak ketinggalan berbagai info menarik dan bermanfaat seputar teknologi, setiap hari.