Review Internet: Bolt 4G Ultra LTE - Harga, Kecepatan, Stabilitas, dsb (+Tips)Setelah tarik ulur selama sebulan lebih, Kemkominfo akhirnya mencabut izin penggunaan frekuensi dari tiga perusahaan, yakni First Media, Internux, dan Jasnita, mulai Jumat (28/12/18). Izin mereka dicabut lantaran tak membayar hutang penggunaan frekuensi.

Dalam rilis pers yang diterima, frekuensi First Media, Internux yang lebih dikenal dengan produk Bolt, dan Jasnita Telekomindo yang dicabut Kominfo adalah 2.3GHz. Diketahui ketiga perusahaan menunggak kewajiban pembayaran Biaya Hak Penggunaan (BHP) frekuensi kepada negara sejak 2016 lalu. Izin penggunaan frekuensi ketiga perusaahan tersebut sebenarnya sudah habis sejak 17 November 2018 lalu.

Izin pencabutan ini sesuai dengan Peraturan Menkominfo Nomor 9 Tahun 2018 tentang Ketentuan Operasional Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio, yang tertuang dalam pasal 21 ayat 2.

Setelah pencabutan izin frekuensi, ketiganya kini tidak dapat melayani para pelanggannya. First Media dan Internux hingga kini belum melunasi pembayaran, sedangkan Jasnita diketahui telah mengembalikan frekuensi tersebut kepada negara sejak 19 November lalu.

Baca Juga:

Meski izin dicabut, ketiga perusahaan tidak bisa lepas dari hutang yang dibebankan. Kominfo meminta First Media, Internux, dan Jasnita melunasi hutang BHP yang tertunggak tersebut, dan denda.

Kominfo mengatakan, pihaknya baru dapat mencabut izin frekuensi setelah melakukan pemantauan terhadap pulsa atau kouta milik pelanggan guna meminimalisir dampak kerugian bagi pelanggan.

Sebelumnya, First Media dan Internux berjanji akan melunasi biaya BHP kepada pemerintah, meski awalnya sempat mengajukan gugatan. Dalam proposal pembayaran yang diterima 19 November lalu, kedua perusahaan anak usaha Lippo Group menyanggupi membayar hutang tersebut.

Adapun Internux menunggak pembayaran BHP sebesar Rp 343,57 miliar, dan First Media sebesar 364,84 miliar selama tahun 2016 hingga 2017.

Karena izin frekuensi telah habis dan perundingan masih terjadi, Kominfo meminta First Media dan Internux menghentikan layanan isi ulang (top-up) dan penambahan pelanggan Bolt. Bolt sendiri merupakan produk 4G LTE pada jaringan 2.3GHz yang telah beroperasi sejak 2013 lalu.

First Media dan Internux merupakan pemenang lelang frekuensi 2.3GHz pada 2009 lalu, dan akan habis pada tahun 2009. Frekuensi 2.3GHz dari First Media dioperasikan di Zona 1 Sumatera Utara dan Zona 4 Jabodetabek dan Banten, sedangkan Internux mengoperasikan jaringan hanya di Zona 4 Jabodetabek dan Banten.

via Kompas

  Android 10 vs iOS 13 — Eps.1!  

NB: Subscribe channel Kepoin Tekno agar tidak ketinggalan berbagai info menarik dan bermanfaat seputar teknologi, setiap hari.