Home News Presiden Jokowi Bertemu Bos Microsoft Satya Nadella untuk Pemberian Office 365 Gratis...

Presiden Jokowi Bertemu Bos Microsoft Satya Nadella untuk Pemberian Office 365 Gratis ke 47 Juta Pelajar Indonesia

Presiden Jokowi Bertemu Bos Microsoft Satya Nadella untuk Pemberian Office 365 Gratis ke 47 Juta Pelajar Indonesia

Rabu, 28 Oktober 2015 besok rencananya Presiden Jokowi bakal bertemu dengan CEO Microsoft Satya Nadella untuk penandatanganan kerja sama di bidang pendidikan.

Melalui kerja sama tersebut Microsoft bakal menyediakan akses terhadap Office 365 secara gratis ke 47 juta pelajar di Indonesia, atau senilai 66 trilyun rupiah.

Penggiat Linux & Open Source menganggap kerjasama ini merupakan penjajahan modern.

Microsoft juga bakal memberikan pelatihan kepada guru, content creator, leader, dan decision makers di Indonesia untuk lebih familiar lagi dengan pemanfaatan teknologi secara maksimal, dengan besar investasi senilai 13.7 milyar rupiah.

Tidak hanya itu saja, Microsoft juga bakal berkolaborasi terhadap implementasi teknologi TVWS untuk memberikan akses koneksi yang baik di sekolah pedesaan.

Bagi kamu yang belum tahu, TVWS atau “TV White Space” adalah teknologi penggunaan channel TV yang kosong atau tak terpakai antara VHF dan UHF (atau lebih dikenal dengan buffer channel) untuk dimanfaatkan sebagai broadband internet access. Untuk coverage, TVWS ini bisa 100x lebih luas daripada Wi-Fi.

Jadi dari kerja sama ini bisa dipastikan bahwa 47 juta pelajar Indonesia bakal mendapatkan akses Office 365 gratis, guru dan leader mendapatkan pelatihan teknologi gratis, dan sekolah di pedesaan bisa mendapatkan akses internet.

Namun demikian tidak semua pihak di Indonesia menanggapi kerjasama ini dengan baik. Beberapa komunitas penggiat Linux & Open Source menganggap bahwa ini adalah bentuk penjajahan Microsoft kepada Indonesia di era digital.

Lalu bagaimana menurut kamu, apakah kamu menganggap kerjasama ini memberikan dampak positif bagi dunia pendidikan di Indonesia atau malah sebaliknya?

Bagikan pendapat kamu disini

  Video: Review DJI Osmo Mobile Indonesia  

Productivity addict. Geek by nature. Platform Agnostic.
  • Mustapha Ibrahim

    Microsoft rules!

  • Agung Dedy

    yang penting bermanfaat. titik

    • nah betul… saya suka itu…. untuk urusan penjajahan, serahkan kepada yang mahakuasa. semoga ini menjadikan kualitas pendidikan yg maju . terutama di daerah daerah..

  • Mareno

    Semoga gue di ajak ke microsoft :D

  • Agil Faisal Rahman

    wew akses gratis… layanan berkepanjangan ya… pantes dibilang penjajahan di era digital… biasanya bakal ada feedback yg diminta… tapi klo ngliat perjuangan yg sedang dilakukan Microsoft sekarang ini… kayanya ini salah satu strateginya melebarkan sayap… biar Microsoft bisa dikenal banyak lini… pasti nantinya akan ada produk Microsoft yg bisa laku efek dari ini jangka panjangnya… Windows everywhere…

  • Aisy Muhammad Rozsidhy

    Aneh.. Udah dpt gratis.. Masih aja ada yg nganggep gak baik ._.

    Manusia memang aneh.. Gue juga aneh..

  • markodet

    Kalo teknologi TVWS sih keren bgt, dukung 100% asal ga dipake buat download yg aneh2 aja hehehe..
    Penjajahan? Kayanya agak berlebihan, kalo buat saya itu jd pengenalan ttg komputer ke pelajar kita, dan belajar menghargai produk legal. Kenal dulu komputer, sadar mana yg legal/nggak, tinggal pilih mau pilih Office/Open Source sesuai kebutuhan.

    • andika priatama

      iyaa ada bener nya juga sih dari awal kita udah terjajah maksudnya dalam arti terjajah oleh produk ilegal -_- ya namanya gratisan siapa sih yang gak mau -_- belum tentu yg duduk di MPR sana pakai yg legal -_- . ya ada bagusnya juga jadi tau mana legal mana yg gak legal dan sadar juga ilegal itu gak bagus -_- −

  • Ridho Ihsan

    Alasan paling sederhana Mereka (komunitas linux & open source) begitu ya karena mereka suka linux & open source, dan kita (yang merasa suka windows dan microsoft) pasti mendukung (kerjasama tsb), soalnya kita suka windows dan microsoft, cuma masalah selera aja kok ;)

    • Dante Niro

      Ada yg mencari keuntungan sesaat & menjadi makelar. Ada yg berusaha
      memproduksi sendiri. Ada yg berusaha mengajarkan yg lain agar bisa
      produksi. Pilih mana?

    • RiDho Ahmad

      tidak bisa begitu…
      jadi klo saingan itu wajar ya klo harus menghujat tindakan saingannya?

  • Yah, saya udah bukan pelajar lagi.. Ga kebagian jatah gratisnya dah :O .. Andai saja Hololens juga ikut dikerjasamakan walau ga gratis tapi setidaknya terjangkau di Indonesia pasti waw.. :D #hope

  • dari setiap keputusan pasti ada dampak positif dan dampak negatifnya, tinggal sikap kita saja yang menentukan akankah keputusan tersebut lebih besar dampak positifnya atau dampak negatifnya :D

  • “Asik tuh dapet gratisan :D”

    itu kan bentuk promosi dan marketing dari MSFT.
    Promote dong kalo produknya mau dilirik #hehehehe

  • triismardiko

    Ketika microsoft kasih kayak ginian semua pada mikir kalo ini penjajahan.

    padahal saat ini beberapa kampus udah pake https://www.google.com/edu/

    yang sebenernya sama aja. malah lebih parah ngejajahnya sampe tau isi dalem komplek gw. hehehe.for all manfaatin dulu buat belajar buat yang lebih baik. dan Mari berkreasi. bersama

    • Rasshid

      Wkwkw

  • BUDI

    Ane dapet ngga ya? Paling ujung-ujungnya cuma yang sekolah negeri/kampus negeri doang. Kasian anak “luar negeri” kaya ane ngga pernah ngerasain keistimewaan kerjasama dari pihak luar padahal bayar.

  • yocktan

    Penggiat Open Source? Atau punya kepentingan bisnis di kernel Open Source? Menurutku sih, gak perlulah bawa-bawa kesucian “Open Source”. Bisnis ya bisnis, sesama produk teknologi ya harus bersaing dengan sehat…

    • Martinuus Rendi Mardyanta

      Setuju…

      Microsoft punya banyak kelebihan dan sedikit kekurangan…begitupun pengembang open source… sedikit kelebihan, banyak kekurangan… :v

      • Rasshid

        Ya gak gitu-gitu amat lah mz

      • alzearafat

        Tipikal “pengguna awam” yg cuma bisa pake, tapi gak bisa bikin. Kebanyakaan penggiat open source itu orang2 cerdas yg bisa bahkan terbiasa bikin software open source (karena terbawa budaya open source itu sendiri). Beda dng pengguna closed source yg konsumtif… Cuma bisa pake doang, dan mau aja di bego2in sama korporasi besar macam M$ :v

    • Rasshid

      At least, di grup Ubuntu Indonesia mereka bilang seperti itu sih

  • Joruri Adachi

    Udah dikasih office 365 gratis, masih aja dibilang bentuk penjajahan. Seharusnya dengan pemberian office 365 dan pelatihan pada guru bisa membuat mereka lebih produktif, kan selama ini produk microsoft terkenal dengan kemudahannya dan harganya hehehe. Kalo toh akhirnya mereka pilih open source ya silahkan, gak ada yang larang

  • i made eko satria wiguna

    Menurut saya sih, ini berdampak positif, jujur saya sebagai pelajar juga senang di kasi office 365 gratis. Dan ini juga bermanfaat buat para guru yang masih kurang di bidang IT, dan apa lagi microsoft udah kasi akses internet ke pedesaan. Ini membuat Indonesia semakin melek akan teknologi. Itu aja sih menurut saya.

  • Whyu Wa

    kalo buat pendidikan kenapa tidak, kan sangat positif buat kemajuan & perkembangan pendidikan di indonesia. kalau “Beberapa komunitas penggiat Linux & Open Source menganggap bahwa ini
    adalah bentuk penjajahan Microsoft kepada Indonesia di era digital.’ kenapa gk berbuat yg sama untuk kemajuan pendidikan di indonesia

  • Fernando Sidjabat

    Ya baguslah. Secara hampir seluruh masyarakat indonesia udah ga asing lagi dengan produk Microsoft jadi mudah buat belajar. Lah kalo pake linux paling cuma sekolah IT aja yang bisa makainya, yang jurusan selain IT gimana? Ribet harus belajar lagi dari awal… Dan ga efektif karna Microsoft office udah sangat awam di temui dan mudah digunakan.

  • Leo

    Program ini jelas ditunggu untuk segera terealisasi. Jadi pelajar kita bisa ngrasain benefit genuine software. Ya siapa tau nantinya bisa lebih ngehargain hak cipta kalo udah ngrasain benefitnya.
    Kalo diliat, program ini jelas positif, pake banget lagi. Bayangin aja, aplikasi Office dari microsoft adalah aplikasi yang paling banyak dibajak. Windows bisa aja asli, Officenya bajakan. Bahkan banyak lho “office” di Indonesia pake aplikasi Office bajakan. Itu sekelas perusahaan.
    Tapi ya namanya orang kita, banyak yg hobinya nyari cela, disangkutin kesini kesitu. Apalagi yang teken Jokowi. Pasti bakal banyak yg cuap-cuap. Kalo ane sih saat itu bagus, dukung. Saat jelek atau melenceng, ingetin. Mencoba fair aja. Namanya manusia pasti ada positif ama negatifnya.

    • Rasshid

      ((Apalagi yang teken Jokowi.))

      Hmm sudah pasti banyak yang protes :)) Hobi kok nyari cela. .

      • Leo

        Lho ini bener lho mas. Kalo jadi dia yg neken, pasti banyak berita yg ini-itu. Apalagi ini ga jadi :D
        Saya kan cuma melihat realita belakangan ini mas. Orang yang katanya dia ga disambut ama Obama aja beritanya beda-beda. Saya sih ga mau ikut-ikutan, cuma geleng-geleng aja ama yg fanatiknya over. Baik dalam segi mengagungkan ataupun membenci.

        • Rasshid

          Emang bener sih.
          .
          Mau membenci gak mungkin, tapi kalo mo fanatik ntar banyak yg nentang dan pasti kalah argumen. Mending saya belajar di sekolah dan mantengin WinPoin dah wkwkw
          .
          Mau ke Amerika dan ketemu Obama+Satya N, dibilangnya leyeh-leyeh + imperialisme modern + gak peduli korban asap. Gak jadi ketemu Satya, (pasti ada yang bilang) dibilang plin-plan dan banyak yg nyesel kenapa gak ketemu, dan lebih parahnya lagi pasti ada yang bilang “kenapa baru sekarang sih? Such a sucks president” gitulah.
          .
          Haters gonna hate ya mas :D

        • Rasshid

          oh ya, “Hobi kok nyari cela…” nya bukan buat mas kok, buat orang kita yang sukanya nyangkutin kesini-kesitu :D

          • Leo

            Hahahaha.
            Mas masalah jatah OneDrive yang dikurangi, di web ini ada link ke petisinya. Mohon bantu tandatangan mas dan infokan ke user OneDrive lain yang peduli.

          • Rasshid

            udah kok mas :)

  • Produk open source, emang udah punya peran apa buat dunia pendidikan? Sebagian besar open source cuma utk orang2 yg udh lbh mengenal IT. Untuk mereka yg msh buta? Open source menurut gue ga recommended deh. Ini sih masalah bisnis aja, bukan penjajahan.
    Udah akuin ajalah, produk microsoft emang lebih familiar. Lah masa iya orang pedesaan disuruh pake linux? Kn ga mungkin.
    Kali ini gue acungin jempol buat pemerintah, karena selain bermanfaat utk meningkatkan produktivitas di dunia pendidikan, juga mengajarkan pd masyarakat indonesia bahwa menggunakan produk legal itu enak. Semoga gue jg cpt2 bs make produk legal :v aamiin…

  • Ajar pry

    Kalau mendapatkan keuntungan namanya bukan penjajahan donk !

  • Wiria Tiara Anggraini

    Dikasih gratis, kenapa nggak

  • Ahmed AL-Jaber

    “Kenapa ga Microsoft Office 2016 aja yg dikasih bukan Office 365 ?”

    karena kalo office 2016 license seumur hidup, kalo office 365 itu licensi bulanan/tahunan. jadi ini bukan gratis. ibaratnya dikasih “Narco” itu gratisan dlu, ntar mreka ketagihan. intinya kalo microsoft mau beneran bantu gratiskan office yg versi offline. tapi kegnya gak mungkin kan?

  • Randhika

    OS Linux macam RHEL (RedHat) dan SSEL (SuSE Linux) yang katanya “GRATIS” dari mulutnya para penggiat linux/open-source bahkan dari pemuja/penyembah linux/open-source, ternyata BERBAYAR juga. BAYAR USD 349 pertahun/per-PC atau sekitar RP 4.8 JUTA, belum termasuk biaya supportnya juga, lebih MAHAL daripada Windows. kalo gitu, itu namanya PENIPUAN TERSELUBUNG! GRATIS Di Luar, tapi ternyata dibalik kata “gratis”-nya itu, malah BERBAYAR.
    Pantas saja OS LINUX NGGAK LAKU (Kecuali di Pasar Server), udah NGGAK LAKU, Cara Promosi ke Publiknya BAR-BAR pula, dengan cara membeberkan Kelemahan Produk Saingannya yaitu Microsoft dan Apple. hehehehe…. :D

    • Dante Niro

      Lha tuh yg android laku keras tu om,..

  • andri ahmadi

    Mungkin microsoft mau mengurangi jumlah penbajakan software di indonesia dengan cara ini.

  • Arif Nurrohman

    Semoga segera terealisasikan. biar orang2 dalam / pelosok juga bisa mendapat fasilitas ini. kasihan bro, orang2 desa masih banyak yang belum melek teknologi..

  • Rahmat Mulyono

    Open source tidak selamanya punya banyak kekurangan, Microsoft juga demikian tidak semata banyak memiliki kelebihan. Windows portal ini saja servernya pake Open Source, maintenace softwarenya pake open source juga kan?

  • Arch625

    Yg terpenting gimana agar gue termasuk yg bisa menikmati office365 secara gratis… Haha

    • Rasshid

      THIS!!!

      :v

  • jaman gw sekolah kagak ada yang beginian ._.

  • Rabbil AR

    untuk masalah penjajahan era digital ane kurang setuju
    kita anggap itu motivasi agar bisa lebih dari itu
    jadi nanti kita bisa bikin produk di atas microsoft dan menjajah USA :D
    Lakukan yg bisa kita lakukan :) Think Positif

  • Zahid Fakhruddin

    oalaah, ini toh maksudnya, kemaren nemu di facebook katanya anak2 yg demen linux ubuntu dll microsoft menjajah indonesia, kurang paham sih ane masalah ginian, entah baik ato enggak, kalo sebagai konsumer sih seneng2 aja, nggak tau kalo developer (iya nggak sih?), haha

  • Bhaka

    gratisan apaan 365, ini mah sama aja dengan nyewa alias di gratisin selama jadi pelajar

    licensi 365 kan lisensinya pertahun atau perbulan……kalo emang mau gratisin kenapa gak sekalian yang 2016 yang lisensinya seumur hidup

    • Rivanda Bakhtiar

      Dasar orang indo, dikasih hati minta jantung, ndak malu kah komen kayak gtu –“

    • Limit Breaker

      lah bukannya pengguna subscription 365 dapet office 2016 juga ya?

    • ZAi

      :v bhaka

  • Rizal Faisal Akbar

    yang gw harapkan dari ini Microsoft jadi membuka peluang Indonesia jadi salah satu ladang gandum *eh ladang promosi Indonesia sebagai salah satu partner dan memberi support segala aplikasi milik Microsoft. contohnya Cortana support Bahasa Indonesia.
    itu sih :D

    untuk Open Source sendiri, gw emang pake juga (Ubuntu Studio) untuk mixing dan produktivitas editing gw (salah satunya audacity yang sistemnya mirip Soundforge-nya Sony). Meskipun begitu, cuman kurang powerfull dari segi efektivitasnya untuk OpenSource ini.

  • Hendri Popeye

    aku setuju min, itu juga buat mencerdaskan anak bangsa yang aku juga ngerasa di desa aku masih minim teknologi. Soal penjajah atau enggak aku kurang ngerti, yang jelas berfikir positif aja… Toh ini juga buat pendidikan di tanah air..

  • Kamta Wiyoto

    yang pake Linux Iri

    • Rabbid

      enggak juga :p

  • Beni Setiawan

    Dikasih Gratis dan Legal harusnya bersyukur, Tinggal orang” nya mau manfaatin apa engga… Jadi motivasi buat lebih experience & melek teknologi. Jangan ngegadang-gadang Go Open Source kalo Masyarakat belum Go Melek Teknologi… Yg suka menggadang gadang Open Source, apa sudah mengaplikasikan ke Dunia Pendidikan secara Massal?

  • 24network

    Wah bagus nih btw pelajar yang dimaksud sd-sma saja kah?

  • Meigi Shafardi

    Dampaknya positif sih, apalagi selama ini yang dijadikan dasar pembelajaran aplikasi office aja yang dipakai Microsoft Office. Jadi dari pada pakai bajakan, lebih aman ini toh walaupun untuk belajar.

    Kalaupun lebih mendukung Open source, seharusnya sih “sedari awal” aplikasi dasar pembelajaran untuk aplikasi office ya pakai office dari open source dong…

  • keren nihh..
    ane dapet gak ya :v

  • ericktan

    Masalah nya pada otak kiri manusia indonesia yg cenderung bokep, terhitung sy jg yg nggak usah sok suci itu kita semua. Teknologi utk perbaikan diri, bkn utk bersaing dan menguasai. Linuk dan microsof sama sj, smua penjajah, berguru pada cina dg berdikari semua diciptakan sendiri itu bentuk dr pelepasan diri dr penjajahan. Walau kau pada awal nya sy sendiri jg benci dg produk ny yg hanya palsu tp berangkat dr situ dicap negara bagian ketiga bagian asia yg remeh temeh, tp sekarang mampu menang segala nya. Disamping itu cina adalah negara paling bulshit ya manusia nya ya produk nya mereka ular berkepala dua yg semua nya berbisa.

    Kedua contoh india, mampu berkembang dan menguasai dg cara yg lebih elegan drpd cina. Dg undang2 bahwa setiap perusahaan asing harus kerjasama dg pengusaha lokal dan harus berbagi rahasia produk sampai detil nya dan hanya kerja sama dg batas waktu. Puncak nya produk amerika yahudi yaitu COCA COLA harus gulung tikar akibat undang2 tsb dan kini india mampu membuat minuman sejenis nya dari semua macam produk coca cola, lalu pada produk otomotif TVS adalah bukti produk mutakir paling bagu, hny kalah 40% sj secara model dg produk jepang. Tapi menang 100% dr segi produk ketangguhan, irit dan daleman nya, hasil dr perusahaan otomotif inggris di india, kini india sudah memiliki produk telekomunikasi sendiri pasti semua jg tau, jg sdh pernah di jadikan artikel winpoin.

    Kesimpulan, sdm indonesia dg otak bokep nya, hny mampu sekolah cari pacar utk free sex, kuliah utk jd koruptor. akses internet bukan utk memperbaiki diri tapi mmebodohi diri. Masih memakai produk orang sok berdebat dan mencari dosa dg hujat hujat apa lagi sok jagoan.

    Hei pemuda apa lagi kalian yg sedang mendalami ilmu IT bangun diri kalian, bangun bangsa kalian, jk tdk sekarang kapan lagi. Pemerintah jelas tdk perduli karena mereka adalah antek amerika yahudi yg selalu akan menjajah melalui apa pun. Kendaraan listrik adalah solusi energi masa depan, kini sudah di beli malaysia, dia pemuda individu seperti kita pemerintah tdk perduli. Untung ITS adalah sdm sdm NASIONALISME jd produk listrik mereka tdk akan pernah dijual. Di indonesia hny ada dua produk listrik bagus ITS dan pemuda (yg aku lp nama nya gugling sj)..

    Semua contoh di atas, adalah semangat pembangun, ayo kalian apa lagi geek di sini ataupun dimana, kalian adalah insider yg pilihan pure geek pure insider. Bangun bangsa ini kawan !

    *out of topik tdk apa, monggo yg mau mencela, anda mencela otak anda masih bokep, jaminan pasti!!
    Trims dan nasionalism

    • Randhika

      Ya memang kubu open source otaknya otak bokep, terlalu nafsu menghujat saingannya yaitu microsoft. Sama halnya kaya kubu OonDroid yang nafsu menghujat OS Windows Phone.

      Logikanya kalau mau maju, setidaknya Ilmuwan IT Indonesi bisa bikin kernel OS sendiri, bukannya malah memodifikasi kernel Linux macam OS Garuda IGOS itu, karena kernelnya aja BUKAN BUATAN INDONESIA. Makanya IGOS jadi proyek gagal, hehehehe….

  • fajar abdul

    Kalian menghina linux dan operating system open sources lainnya karena kalian belum menggunakan linux,kalian terlalu biasa menggunakan windows,apa kalian tidak sadar pak jokowi itu membeli bukan dikasih,pak jokowi membeli lisensi microsoft office untuk diberikan kepada murid,bukan diberi oleh microsoftnya,sia sia uang 66 T digunakan hanya untuk membeli lisensi software kan ada banyak software yang lebih mudah digunakan dan sebagai pengganti microsoft office seperti LIBREOFFICE DAN WPS OFFICE,padahal kami murid sma/smk/man dan sederajat masih belum bisa mencicipi sekolah gratis,kami masih kesulitan untuk membayar iuran sekolah saya,menurut saya dana 66 T bisa dialih fungsikan untuk memberikan tunjangan lagi kepada siswa/siswi sma/smk/man/sederajat untuk bisa bersekolah tanpa membayar

    • Rasshid

      Mas Febian kalo ngutak-ngatik web WinPoin ini juga pake Linux kok. Malah sampe dibahas juga di WinPoin :))

      • fajar abdul

        web ini itu web yang HANYA mensupport windows,jadi yang komen disini itu paling ya suruhannya web ini doang,kkalau elu ngehina linux lebih baik elu pada buang deh jauh jauh android lu pada,karena android lu itu os nya linux !

        • Rasshid

          Saya gak ngehina Linux mas, beneran. Saya juga pake Ubuntu dualboot sama Windows sekarang ini, saya juga pake Android. Komen saya sebelumnya (yg anda balas) menunjukkan kalo Mas Febian, admin utama WinPoin, juga gak menghina LInux. Bagian mananya yang disebut menghina di post ini? Paling ya komennya doang.
          .
          Saya disuruh? Saya bukan adminnya dan saya gak dapet bayaran sama sekali kok, saya cuma mau menyampaikan fakta yang ada :) Dan satu lagi, saya udah tahu kok dari dulu kalo Android itu sumbernya dari Linux. :)

  • Rasshid

    Surface Book sekalian :D

  • Yohan Adi S

    Perlu di perhatikan bahwa anak didik kita mendapat gratis selama sekolah dapat menggunakan fasilitas itu dan itu hanya berjalan berapa tahun? Maka sekolah pasti akan di arahkan membeli produk lisensi sekolah, di mana anggaran tersebut bisa di alihkan ke pengembangan yang lain. Setelah meraka lulus berapa % yang dapat membeli secara resmi (orginal s/w) yang ada malah siswa tidak mampu akan berupaya menginstall d komputer mereka dengan berbagai cara. Nah ini sama dengan pembohongan publik.
    Lebih baik kita memberi kail ke sekolah bukan umpan.

    • Randhika

      Kubu Open-source juga melakukan Pembohongan Publik kok… Katanya Linux itu “Gratis”. Tapi nyatanya? Ada juga Linux yang BAYAR, contohnya RHEL dan SSEL, itu BAYAR loh, USD 349 pertahun untuk 1 PC/Server. Hehehe…

      • Dante Niro

        Free bukan berarti gratis om,tpi free itu bebas.

      • Nirwan Arief

        ini dia si orang kepinteran…

        RedHat sama OpenSUSE itu hanya sebagian kecil yang pakai dalam linux community. Paling banyak adalah Ubuntu dan Debian. Coba, klo dibanding Windows, yang jelas2 menguasai pasar OS di indonesia sekitar 90%. Di kampus ane, 100% temen2ane pk win, 90% win7, 10& Win8.1. Temen2 ane di fakultas teknik jg ga ad yg ngerti & pake linux distro, kata mereka mungkin hanya 1 dari 100 org yg pk Linux distro di FT karena applikasi2 yg digunakan dikampus semuanya applikasi Windows.

        Intinya, porting sebanyak2ny aplikasi2 yg biasa digunakan kampus & sekolah ke Linux distro atau cari aplikasi alternatif, ajari siswa bagaimana cara menginstall & mengoperasikannya dan jadikan software itu software wajib di lingkungan sekolah/kampus, maka siswa pun mau tak mau harus menginstall linux distro.

        buat aplikasi office untuk linux yg memiliki fitur & letak yg yg serupa seperti pada MS office, sehingga pengguna tak perlu lagi beradaptasi dengan aplikasi ini (pengalaman saya saat memakai kingsoft office, pertama kali saya memakai kingsoft office masih memakai template office 2003, agak sulit saat menggunakannya, lalu mulai diperbarui menggunakan template office 2007 sampai sekarang, pengguna kingsoft (WPS) semakin bertambah) maka orang akan mulai migrasi ke linux (cara yang MS lakukan mulai dr win95 sampai win7, menggunakan interface yg sama, dengan penambahan fitur2 baru secara bertahap)

        perkenalkan berbagai aplikasi menarik & penting kepada siswa, seperti video player, audio player, graphic editor, video editor, dan games, lalu ajarkan cara menggunakan aplikasi tsb,

        dari beberapa poin yg saya sampaikan diatas, saya simpulkan bahwa kekurangan pada open source OS adalah kurangnya software2 yang familiar di mata pengguna, serta ketidakterbiasaan mereka dalam menggunakan open source tsb yang menyebabkan ketidaknyamanan yg ujung2ny balik pake software & OS cap pak Tani Gunung lagi…

        dengan beberapa langkah diatas, bila pemerintah berkomitmen serius, maka software & OS cap pak Tani Gunung akan berkurang,

        langkah china yg membuat Qilin OS semirip mungkin dengan XP sudah tepat, Di Indonesia, kita juga sudah pernah & masih melakukan langkah ini, tinggal upayakan porting software2 populer yg biasa digunakan, perkenalkan apa saja hal2 baru yg bisa dilakukan dengan Open Source OS yg sebelumnya tak bisa mereka lalukan pada OS pak Tani, maka secara perlahan tapi pasti, orang akan mulai migrasi ke open source OS.

        terakhir, untuk memastikan agar para pengguna OS ini tetap memakai OS ini dalam jangka waktu lama, dorong para developer2 lokal untuk membuat aplikasi2 yg tengah populer, bermanfaat, serta menyenangkan, macam game, aplikasi chatting & socialnetworking, aplikasi kesehatan, aplikasi unggah video, aplikasi jual beli dengan harga terjangkau, aplikasi peta tempat2 populer, dll. langkah terakhir inilah yang diterapkan Google dalam android OSny sehingga para pengguna masih tetap betah dengan Android OS.

        o y, dalam tahap pengenalan ini, syarat utama agar bisa berhasil adalah segala macam hal yg diajarkan saat memperkenalkan Open Source ini diusahakan harus semirip mungkin dengan saat mereka melakukanny di Windows, serta perkenalkan hal2 menarik yg bisa dilakukan di OS ini semenarik mungkin sehingga mereka tertarik untuk terus menggunakan open source OS & software

  • Kur

    Semua hal pasti ada dampak negatif dan dampak positif nya, dari sisi lain nagara di untung kan karena kita secara tidak langsung mendapat biasiswa dari microsoft, tapi memang benar kalau kita secara tidak langsung membuat kita tidak berkembang sendiri, dan hanya kita sebagai penonton atau hanya sebagai user saja. mangsud nya apa kita pernah berpikir bagaimana kita membuat OS yang hebat dan sekelas dengan microsoft dan apple, kalau kita seneng dan banga mengunakan prodak orang lain maka kita tidak akan membuat prodak sendiri.

    • Dante Niro

      Ya ibaratnya kita suruh make dulu,klx dah ketagihan harus beli

  • Wisnu Nugroho Dewantoro

    wah, ane gak setuju

  • Bhaka

    gratisnya nanggung :D kenpa gak sekalian ngasih lisensi office 2016

  • Saya pribadi walaupun pengiat open source khususnya OS bebasis Debian dan Ubuntu. saya cukup mendukung apa yang dilakukan pemerintah. mengingat pengiat open source sudah berdarah-darah mengajarkan edukasi untuk migrasi ke Linux untuk masyarakat pendidikan. namun susah terwujud. ini bukan karena ketiadaan dukungan pemerintah. dukungan pemerintah sudah ada (salah satunya project Open SUSE di puluhan sekolah di jogya dukungan dari Sri sultan sendiri). namun tetap masyarakat kita susah beralih dari software dan OS pak tani.

    jadi satu2nya cara adalah memaksa masyarakat untuk gunakan software original dengan cara memberikan akses gratis macam program ini. ini seperti ibarat program peralihan dari minyak tanah ke gas dulu. kalau gak dikasih gas elpiji 3KG gak bakal masyarakat pindah ke gas LPG. cuma sayang MSFT cuma untuk office 365 saja. diharapkan sih juga sekalian ke Windows.

  • alzearafat

    office nya gratis, OS nya mbayar… Yah sama aja boonk… wkwkw :v

  • best solution for web hosting ;D cek disini ya http://www.kaskus.co.id/thread/563c78491cbfaaac0a8b456b