Home News Apple: Kami Tidak Akan Membuat Hybrid Karena Bakal Mengacaukan User Experience!

Apple: Kami Tidak Akan Membuat Hybrid Karena Bakal Mengacaukan User Experience!

Apple: Kami Tidak Akan Membuat Hybrid Karena Bakal Mengacaukan User Experience!

Berbeda dengan Microsoft yang gencar membuat device hybrid, Apple malah menghindarinya.

Bagi kamu yang belum tahu, hybrid adalah device 2-in-1 seperti Surface Pro, Surface Book, Axioo WinDroid 9G, atau device lain yang bisa dijadikan tablet dan laptop sekaligus. Agar bisa nyaman, tentu OS tersebut harus memenuhi kebutuhan keduanya — enak saat dipake jadi tablet (touch friendly) dan enak juga saat dipake jadi laptop (mouse + keyboard friendly).

Kami merasa pengguna tidak begitu membutuhkan hybrid Mac dan iPad. Karena jika hal itu terjadi maka experience nya tidak akan sebagus yang diinginkan pengguna. Jadi kami memilih untuk membuat tablet terbaik di dunia dan Mac terbaik di dunia. Menggabungkan keduanya menjadi hybrid tidak akan membuatnya jadi device terbaik, kamu akan mengorbankan banyak experience didalamnya. — CEO Apple, Tim Cook.

Microsoft sudah berusaha menciptakan OS hybrid sejak era Windows 8, lalu diperbaiki di Windows 8.1, dan akhirnya sampai berlanjut ke Windows 10. Memang harus diakui bahwa sejak dijadikan OS hybrid, Windows menjadi kurang begitu konsisten, khususnya dari segi UI. (Baca juga: 3 Kejanggalan Windows 10 yang Masih Bisa Kamu Temui Hingga Saat Ini)

Jika melihat sejarah kebelakang, Windows 8.x dibuat begitu nyaman bagi pengguna tablet dengan menghilangkan start menu dan menggantinya dengan Start Screen. Hasilnya banyak pengguna desktop yang kecewa dengan perubahan itu.

Solusinya Microsoft menciptakan Continuum di Windows 10, yang mengubah UI ke tablet mode saat keyboard hybrid dilepas, dan ke desktop mode saat keyboard hybrid dipasang kembali.

Tetapi memang di versi awal Windows 10 ini user experience pengguna hybrid dalam mode desktop dan tablet masih terasa campur aduk. Contohnya konteks menu di taskbar, karena dibuat agar touch friendly pasca November Update dengan merenggangkan jarak antar menu, pengguna desktop malah merasa konteks menu tersebut kebesaran dan boros ruang, terlebih di layar monitor dengan resolusi standar.

Hal yang sama juga dirasakan pengguna tablet.

Intinya masih terasa bahwa apa yang enak di desktop menjadi kekecilan dan sulit dinavigasikan di tablet, dan apa yang enak di tablet menjadi kurang nyaman di desktop.

3 Kejanggalan Windows 10 yang Masih Bisa Kamu Temui Hingga Saat Ini

 

Sepertinya ini menjadi PR bagi Microsoft agar kedepannya device hybrid 2-in-1 tidak hanya keren, modern, dan produktif — tetapi juga menyediakan user experience yang nyaman dan konsisten saat digunakan sebagai tablet ataupun laptop. Tentu hal ini tidak akan mudah, kita lihat saja seperti apa experience Windows 10 pasca update mayor Redstone tahun 2016 mendatang.

Bagaimana dengan kamu, setujukah kamu bahwa sejak dijadikannya Windows sebagai OS hybrid (mulai era Windows 8.x dan berlanjut hingga Windows 10 sekarang ini), membuat user experience nya malah jadi kurang maksimal? Lalu apa solusi terbaik untuk mengatasi hal ini?

Bagikan pendapat kamu disini.

via independent

Productivity addict. Geek by nature. Platform Agnostic.

  • Kalo masalah context menu, bisa nggak ya, dibedain… Maksudnya pas sedang mode desktop context menunya kecil tapi modern, trus pas tablet mode context menunya jadi besar atau touch friendly… Tapi kalo menurut saya, OS Hybrid Microsoft, khususnya Windows 10, udah keren kok… tinggal di tingkatin lagi… BTW, Pertamaxx diamankan :v

    • Sebenernya utk touch sih beberapa bagian sdh enak, di desktop kalo klik kanan dgn tahan jari di layar jadi membesar sendiri kok. Cuma kalo di riboon explorer nya sih meski pake jari tetep nongol nya kecil

    • tentunya bisa dengan continuum, seperti start menu yang otomatis menjadi start screen ketika dock dilepas..tp kayaknya kl completely different antara UI tablet dan desktop bakal jd cukup besar file size codebase nya..bloat juga akhirnya..mungkin kepengaruh jg ke performa dll

      • jadi lebih banyak codenya ya? Ya, ada kekurangannya juga akhirnya… :v

  • anton920

    Termasuk sudah sempurna utk ukuran inovator. Menjadi inovator/leader tidak harus langsung sempurna tanpa celah.
    Apple hanya malas saja membuat OS hybrid,bayangkan mereka harus merombak total OS mac mereka utk touch friendly skaligus mouse,keyboard friendly dan mereka takut ipad saling bunuh dgn mac. Apple mengatakan itu hanya sbagai dalih saja. Apple hanya cari aman saja, takut mengambil resiko menjadi tidak populer. Sedangkan Microsoft berani mengambil resiko itu demi masa depan yang lebih efektif,efisien dan produktif.

  • zainzacky

    Ntr juga APLE kmakan omongannya sndri,,,

  • Fauzy Edugawa

    mungkin bisa nyontoh punya tetangga :3

  • Randhika

    Dulu Steve Jobs bilang tidak suka dengan Stylus Pen. Lalu kemarin Apple akhirnya bikin Stylus Pen juga untuk iPad Pro.
    Sekarang Apple bilang tidak mau membuat perangkat hybrid karena akan mengacaukan user experience. Kalau nanti…?

  • Kurotsuki Kaitou

    Kalau saya sih membaca kata-kata “Tidak akan” dalam statement seorang CEO biasanya berarti “Belum akan”. Masih liat-liat dulu lah. Kalau ternyata W10 makin membaik dan makin banyak yang suka, lalu mulai dibanding-bandingkan dengan MacBook, mungkin mereka akan mulai. Dan ketika mereka “nail it”, maka mereka akan mengatakan, “We invent the new experience on the convergence system” ….. :p

    Contoh: Waktu dulu, OEM udah pernah bikin smartphone pakai fingerprint reader. Dicemo’oh cuma gimmick karena pakainya ribet. Tapi pas iPhone 5S pakai (device unlock, berbagai macam otorisasi, Apple Pay, dsb), semua berbondong-bondong ikut (terlepas dari beberapa kontroversi yang mengikuti). Memang benar… Apple didn’t invent the fingerprint reader on smartphone concepts. They DO invent the experience around fingerprint reader on smartphones… And hat off for them… :3

  • Whyu Wa

    cuma keinget parodi fanboy apple dengan ipad pro

  • user.unkwon

    Hybrid (produktivitas) > touch only. Semua ada kekurangannya

  • budirogo

    Inovasi teknologi mesti harus terus berkembang & wajar bila ada kekurangan. Go ahead Micrososft.

  • teguhdana prayuda

    Gak suka nya kalau pakai windows 10 masih banyak kekurangan apalagi memperbaiki nya terlalu lama untuk microsoft

  • Mochammad Reza

    Bener juga sih,saya nyesel beli hybrid acer one 10,banyak kekurangan nya

    • Gak enaknya apa om? Aq jg pake hybrid utk saat ini msh blm begitu manis..hehe

      Misalnya aja navigasi window desktop saat tablet mode agak susah..klik close, minimize, dsb sering meleset..hihi

      • Mochammad Reza

        Drive (c) nya kecil bgt cuma 32gb,saat ini blm upgrade Windows 10 karena disk space nya gak cukup,sebenernya butuh disk space minimal 16gb,tapi disk space cuma kesisa 9gb,padahal saya gak pasang aplikasi ketiga satu pun,tapi gak tau tuh disk drive nya penuh sama apaan,jadi kesel sendiri

    • Dolly Subagja

      Saya pake hybrid HP Pavilion X2 Detachable gan. Alhamdulillah puas kok

      • Mochammad Reza

        Berapaan tuh gan harga HP Pavilion X2? Pengen ganti deh

        • Dolly Subagja

          Saya beli online di lazada. Harganya 4 jt-an gan. Langsung cek aja di situsnya gan. Di sana saya jg nulis review nya kok.

  • Mochammad Reza

    Clean up system files maksudnya gan?

    • yocktan

      Yuupss…

      • Mochammad Reza

        Masih sama aja gan gak berubah 9gb-an

        • Alvin

          Disk cleanup.. Terus cari tombol cleanup system file di sebelah kiri

        • ato kl pake ccleaner, centang aja semua, termasuk system, windows.old, dsb

          tp ya memang dengan storage 32GB dan OS Windows yang hasil instalasinya cukup besar, sisa storage mungkin memang sangat minim

          Upgrade via flashdisk bootable aja, jgn update online (kl bs sih), untungnya kl Axioo WinDroid msh bs update online tanpa masalah..meskipun secara device nya dia yg masalah (ntar kuposting jg review nya)

          • Mochammad Reza

            Iya sih,kemarin udah tanya2 mshelpindo di Twitter,di suruh upgrade bootable flashdisk aja..maklum min,saya bukan geek,kaga ngerti apa2,hehe

  • faishol adib

    Setuju sih soal itu, memang kalo tablet harus beda sama laptop kalo menurutku. Ya karena memang beban kerjanya beda. Storage jadi masalah dan user experiencenya memang terkesan terbagi dua. Ya seperti hati kalo terbagi 2 ya nggak bisa maksimal, harus ada yang dikorbankan. Kalo pendapat ane aih gitu. Mending tablet mode dan perantinya nggak usah dimasukin ke Windows 10, biar dipake Windows 10 tablet aja. Kalo masalah tampilan sih, Windows 10 udah juara menurutku. :))

    • pernah dicoba dulu sm Microsoft OS tablet khusus yaitu Windows RT, tp rupanya malah gak laku..hihi

      Dengan digabungkan jd satu OS di WIndows 10 ini tablet dan hybrid Windows jadi makin laris, tapi masih ada PR di konsistensi user experience nya.

  • Reowijaya

    Selama ini saya pake windows 10 tidak menemukan hambatan yg berarti.. Window 10 ini flawless :v

  • Zulmi Kurniawan

    Tuk hybrid sih seharusnya yg ditonjolin tuh sisi tabletnya. Karena ane rasa hybrid itu dibeli atas nama kepraktisan. Dan tablet adalah jawabannya.
    Tinggal gimana microsoft aja yg buat memaksimalkan ketika disandingkan sama dock keyboardnya yg hampir mirip dengan penggunaan pc.
    Apalagi masyarakat indonesia umumnya lebih banyak beli hybrid yg dibawah 10 jutaan. Kalo dibandingin sama surface jauh UX nya apalagi gak masuk indonesia. Lebih baik jg main aman di perangkat low-mid end tuk pasar hybrid jd bisa dimaksimalkan UI n UX nya. Cmiiw

  • bener juga..masalah branding emang perlu dianggep serius, krn selain fitur dkk…orang biasa memilih produk berdasarkan brand value nya gmn..hihi

    • Wira

      Iya mas orang indonesia banget. Contoh lainnya dari orang indonesia kalo beli sepatu, pakaian, tas, dsb selalu berdasarkan brand.

      • Ida Bagus Anom Sanjaya

        Setuju..

      • Gue beli ponsel asus diremehin, beli laptop asus diremehin, padahal laptop ASUS itu kreen perfomanya :(

  • Bener juga sih, memang seperti itulah perilaku konsumen, daripada sibuk ngetes fungsi dan fitur dari tiap device, lebih baik percayakan saja pada brand yang terkenal.

  • Sama seperti ungkapan Steve Jobs dulu kalau Apple ga bakalan bikin iPhone dengan layar besar, dengan alasan kenyamanan penggunaan. Dan akhirnya sekarang saat banyak kalangan yang membutuhkan smartphone dengan layar besar, iPhone jadi punya layar besar juga. Walaupun hal ini tidak secara langsung dilanggar oleh Steve Jobs, tapi gue yakin dia bakalan ngelakuin hal yang sama kalau masih hidup dan menjabat sebagai CEO Apple.
    Dengan logika yang sama pula, gue yakin Apple bakalan bikin device hybrid saat banyak kalangan sudah memerlukannya, masalahnya apakah user experience-nya bisa langsung sempurna?

    • beliau udah ga ada bang, iphone layar besarnya kan anak buahnya yg bikin :)

      justru blm sempurna itu, itu jd PR bagi microsft

    • Agulesma

      …dan orang-orang yg ada di Apple pun sepertinya diam-diam mulai mendesain perangkat hybird mereka. Apple akan belajar dari Microsoft saat ini, mereka pasti menganalisis kesalahan apa saja yg saat ini MS lakukan, sehingga mereka tidak akan melakukan kesalahan yg sama ketika mereka meluncurkan produk mereka. Dan sepertinya bila kita merujuk pernyataan Tim Cook yg menitikberatkan pada UX, bisa jadi fokus mereka adalah bagaimana menciptakan perangkat Hybird dgn UX yg lebih bagus dgn apa yg diberikan oleh Microsoft.

      Apple, beberapa tahun terakhir ini, seperti seorang Cook yg tidak membuat resepnya sendiri, Apple hanya Cook yg meniru resep Cook terkenal lainnya. Menambahkan sedikit bumbu lain pada resep tsb, lalu kemudian mengklaim bahwa mereka telah membuat resep mereka sendiri. Mereka penyalin yg melebihi orisinil.

  • Ida Bagus Anom Sanjaya

    Apple lagi baka – baka, neh… diakan sering jilatan ludahnya sendiri,.. palingan kalo dah Joss teknologi Hybrid, pada ngikutin noh semua,…

  • Rizal Faisal Akbar

    Apple sepertinya masih melihat dulu konsistensi hybrid dari Microsoft terlebih dahulu. Jika Microsoft tidak sukses, sepertinya dia akan mulai menyalip persaingan ini. *just my opinion*

  • Utk vista emang sih ada kurang final karena kecampur icon xp di beberapa gempat :3

  • anan234

    ah elah nanti kalau dah sukses juga ikut

  • sebenarnya user experience tergantung user nya sendiri, bisa memanfaatkan user experience yang disediakan atau tidak :D

  • Mochammad Reza

    Maunya sih di refresh,cuma saya udah aktivasi office 365 nya,takut kehapus office 365nya,kan tau sendiri acer one 10 gak punya office bawaan

    • yocktan

      Office 365 kan bisa diaktifkan dibanyak device.. Harusnya sih bisa diaktifkan lagi kalo device kita direset, aku juga gak tau karna belum pernah aktivasi ulang, waktu itu baru diaktifkan ditabletku pas udah up ke Win 10 dari Win 8.1 :D

      • Mochammad Reza

        Berarti saya salah ya gan,seharusnya jgn aktivasi dulu office 365nya sebelum update W10,mungkin office 365 banyak makan space memory

  • Estu Harmattan

    Ngeles apa ya besok apple kalo bikin device hybrid, paling dia (apple) bilang “ini adalah inovasi apple”. Fyuuhhh “-_-

  • Belum final gimana gan? XP kebawah yg udh final? Berarti yg lama belum tentu jelek ya..? :v

  • Ya ampun maaas kok bisa hilang laptop segede taplak meja -_-