Home Editorial Sebagai Pengguna Windows, Apakah Kamu Tertarik Belajar Linux?

Sebagai Pengguna Windows, Apakah Kamu Tertarik Belajar Linux?

Sebagai Pengguna Windows, Apakah Kamu Tertarik Belajar Linux?

Di dunia ini ada 3 nama besar OS desktop yang disegani: Windows, OS X, dan Linux. Dari ketiganya yang cukup berbeda adalah Linux, karena dia bersifat open source dan bisa digunakan cuma-cuma tanpa term dan aktivasi yang berbelit-belit. Kamu tinggal download gratis, install, dan Linux sudah siap untuk digunakan.

Sifatnya yang open source juga membuat ada banyak sekali distro Linux yang beredar, mulai dari Debian, Ubuntu, Mint, CentOS, Fedora, Arch, Kali, dan masih banyak lagi.

Namun tidak bisa dipungkiri bahwa bagi pengguna yang sudah terbiasa dengan Windows, menggunakan Linux terkadang menjadi hal yang tak mudah, terlebih saat masih pertama kali menggunakannya.

Hal ini karena ada cukup banyak hal yang berbeda.

Kamu klik kanan desktop dan mencari opsi Refresh untuk di klak-klik sebagai ritual yang sering kamu lakukan di Windows? Hmm..di Linux tidak ada.

Di Windows kamu bisa melakukan hampir semua hal secara graphical dan opsinya telah tersedia? Di Linux seringkali kamu harus menggunakan Terminal dan mengubah code secara manual untuk melakukannya.

Serta masih ada banyak perbedaan lainnya.

Tetapi hal-hal yang sulit dan berbeda tersebut seringkali menjadi daya tarik tersendiri bagi pengguna Windows untuk mencoba Linux di PC mereka.

 

Tertarik Belajar Linux?

Hari ini WinPoin cukup kepo dan penasaran dengan ketertarikan kamu. Apakah sebagai pengguna Windows kamu tertarik untuk mempelajari Linux? Terlebih dengan segera dirilisnya Windows 10 pada 29 Juli nanti yang sudah membawa berbagai fitur andalan Linux seperti Virtual Desktop, Software / App Store, dsb. Apakah mempelajari Linux masih menjadi hal yang menarik bagi kamu?

Bagikan pendapat kamu disini.

  Video: Review DJI Osmo Mobile Indonesia  

Productivity addict. Geek by nature. Platform Agnostic.
  • Taufik Akbar Wibowo

    cukup tertarik sebenernya, cuman OS Linux mslahnya cuma dikembangkan oleh komunitasnya sendiri. Jd update yang bersifat besar2-an dan universal ampir g prnah ketemu :3

    • Nurcahya

      enggak juga tuh :v
      Calonical (bener gk ya tulisannya) yang ngembanin ubuntu itu perusahaan loh :3
      walopun linux open source tetep aja banyak kok perusahaan yang ngembanin Linux. rata rata distro besar itu ya bikinan perusahaan juga.

      • budirogo

        Maksudnya canonical kali ya. Aku win 8.1 n distro mint.

        • Nurcahya

          nah iya itu :v
          susah amat namanya :v

    • ini yang dibahas soal system update kah? kalo ya, anda salah!
      Coba lihat lagi update managernya, sekali ada update itu semua Software yang terinstall udah sekalian diupdate loh. Bandingkan dengan windows, update managernya ya cuman untuk windows, bahkan untuk MS Software yang lain harus mengaktifkan dulu opsinya, lha kalo software lain ya disoftwarenya sendiri2.. huehehehe

    • dan 1 lagi, anda jg salah tentang “Dikembangkan oleh komunitasnya sendiri”, FAKTANYA: dalam 1 distro (Paket Distribusi) linux itu ada:
      – File Manager (misal: nautilus dari gnome, nemo dari linuxmint)
      – Web Browser (misal: Firefox dari mozilla, Chromium, dll)
      – dll
      so silahkan diralat, bukan “oleh komunitasnya sendiri” tapi “oleh komunitasnya masing-masing”, see?

    • coba saya tangkap, maksudnya “update yang bersifat besar2-an dan universal ampir g prnah ketemu” itu mungkin gini ya? ‘gak semua distro dapet update yang sama, atau gak semua distro up-to-date terhadap aplikasi yang diinstall’, kalau iya, coba pake Arch Linux dan turunannya.

  • indra

    Saya pengguna Fedora,, dan saya juga pengguna windows 10 dengan lisensi preview,, hehe,,

  • Nurcahya

    ane dual Boot :v udah terbiasa sih pake Linux :v
    cuman kurang di game aja, jadi sekarang liburan gini paling lagi make Windows.
    Game yang saya mainkan (game di steam) kebanyakan suport hanya Windows saja :v
    Windows 8.1 + Elementary Freya

  • meskipun pengguna windows,tetep tertarik belajar linux,udah pernah coba puppy sama ubuntu

  • Kevin Christian

    Mau sih, tp linux lebih mengarah ke ITPros kan?

    • Kurotsuki Kaitou

      Sekarang udah ngga sih. Terutama distro macem Ubuntu. Mereka mengembangkan Ubuntu dengan target user personal yang awam tentang komputer. Harusnya sih ga terlalu ribet kayak dulu lah. Asal jangan salah download yang versi server. Ntar malah bengong dapetnya console doang. :3

    • coba Zorin atau Elementary, kalau yang sedikit berlebih ya openSUSE.

  • Untuk saat ini ane masih butuh kedua OS tsb, terutama dalam hal pekerjaan windows sangat di andalkan dalam hal tsb, tapi untuk analisis ane lebih suka pake linux karena ada beberapa alat-alat yang emang di peruntukan dalam hal tsb juga.

  • Chairul

    Saya dual boot, Ubuntu + Win8.1 (HDD 4:1 mayoritas Linux) tapi untuk keseharian saya udah beralih ke Linux karena nyatanya di linux lebih nyaman buat sehari hari :D

  • Arch625

    ane buta sangat tentang linux

  • Kurotsuki Kaitou

    Dual boot gw cuma Windows 10 TP ama Yosemite (OSX.10). Pake linux juga, tp di VM under Yosemite. Ubuntu Server 14.04 … console only. Buat server development doang…. (pgsql+apache+mono buat running MVC5 under linux) :v

  • Dante Niro

    Yang hopi ngoprek2 program monggo belajar LINUX

  • Ferdy Pie

    Ada kok di VM :3

  • Labib Muhammad

    Bagiku, Linux sama Windows beda fungsinya. Ya, pernah sih pakai Linux (tahun 2007-an), tapi pensiun gara-gara software ku nggak dukung Linux. Tapi masih tertarik sama Linux, kok

  • Ida Bagus Anom Sanjaya

    Faktanya:
    Linux OS, terutama Kali Linux, Backrack (dah discontinued), BlankOn (Buatan Indonesia selain Garuda OS dan Ubuntu Indonesia).. Redhat dan Fedora dirancang khusus buat Penetrasi sebuah sistem keamanan, istilah kerenan ya Hacking… itulah mengapa penggunaannya dalam dunia Hacking lebih dominan ketimbang Windows maupun Mac OS X, sedangkan CentOS dan Debian lebih “laku” dalam penggunaannya pada server.. serta Ubuntu & Linux Mint.. lebih dominan dalam penggunaan personal….

    Kalo saya pribadi.. iya iya saja menggunakan Ubuntu.. namun.. koneksi internetnya justru lamban dikit.. (diakali pake VPN jadi) ketimbang distro lainnya..

    • gak juga. driver network card ente propretary kali? pengalaman pake proprietary driver emang gak lebih optimal dibanding versi opensource nya. entah kenapa

      • Ida Bagus Anom Sanjaya

        Emang proprietary driver apaan ?

        • bah, contoh untuk Graphic card dari NVidia & AMD, driver mereka gak opensource alias proprietary alias gak ada orang yang bisa bantu ngembangin & mereka lebih ngutamain windows daripada linux. makanya walopun hardwarenya bisa wuzwuz di windows tetep aja, pas di linux rasanya kayak sampah. beda dgn intel yang core drivernya opensource. Sama halnya dgn hardware lain Network card misal, kalo drivernya propriertary gitu ya maklumin aja..

          AFAIK, ane pake intel baik graphic maupun network card, fine2 aja. gak ada masalah soal speed.

          • Ida Bagus Anom Sanjaya

            oouh… Grafis ane pake Intel HD Graphics..
            pantes Driver Wi-Fi ane Qualcomm Atheros jadi kena proprietary

  • Budiです

    Sempet minat karena bosen sama Windows, tapi setelah Lumia akhirnya terbeli. Niat make Linux dan android pun hilang.

    Kalo punya uang lebih, mau nyoba beli Windows 8.1 Student.

  • Taufiqur Rahman

    Pengen belajar :v

  • Creeper

    Tertarik utk mempelajarinya. Ane pernah make TCL di VM , tampilannya simple bgt , saking simplenya ane gk ngerti cara menggunakannya :v ,maklum lah TCL kan os dgn size terkecil (12 mb)..

  • doblonk

    tidak

  • Addy01

    Sangat tertarik. Tapi untuk install aplikasi offline (walau udah ada alldeb dan dll) gak segampang Windows. Dan driver untuk laptop saya gak segampang Windows juga, kadang macet dan panas berlebihan.

  • Aisy Muhammad Rozsidhy

    Klo bisa sih nguasai ketiganya.. dasar dan pengoprasiannya..
    untuk tingkat lanjut sih kebutuhan saja.. saya stay di windows..
    karena kegiatan sehari-hari saya pake itu..

  • Ojo Nessu

    bisa main dota ga di linux…?

    • Nurcahya

      Bisa kalo cuman DoTa 2 mah :v
      soalnya DoTa 2 buatan Valve sedangkan Valve juga bikin OS namanya Steam OS (turunannya Ubuntu, Debian) :v
      kalo gk bikin suport ke Linux ya kebangetan :v

    • Udah sering main Dota di Linux :v Sekarang sudah hampir ga perlu buat bayar lisensi pakai Windows, makanya Microsoft ambil mode panic buat upgrade gratis. Karena sudah banyak yang bisa dikerjakan di Linux.

    • dota doang? dota 2 udah support linux.

      nih game saya yang saya kotakin merah itu support linux.

      • jodieisme

        embedded image dari url laen di komen gimana sih caranya gan..?
        ato cuma bisa aplot imej dari local disk doang..?
        maklum ane newbie..

  • yang jadi masalah bisa main game gak di linux ?

    • I Made Tobias Abdiman

      bisa pake wine

      • jodieisme

        yoi, pake wine lancar jaya buat ngePES..
        sayang, game di laptop ane cuma PES ma dota 2, sisanya game di hape, murah-murah gan game di hape mah..
        13000an uda dapet game keren macem tales of illyria yg gak tamat2 nih ane maenin uda 2 minggu, hahaha..

    • pernah baca steam os ?
      pernah denger dota2 ?
      tau valve ?

      semua itu ada di linux

    • Nurcahya

      di Steam ada beberapa game yang suport Linux :v

    • coba googling

  • Rahmat Mulyono

    Saya pengguna Windows sekaligus pengguna Linux keturunan Debian, saat ini fokus di Elementary OS dan Raspbian OS di device Raspberry Pi 2

  • hamdanfx

    klo urusan server ane emang lebih milih linux bro, tapi kalo buat personalitas sehari hari, makasih deh ane lebih milih pake windows males make linux desktop

  • Arif Viansyah

    quad boot
    ubuntu 14.04
    win vista sp2
    win 7 sp1
    win 10 preview :v

  • Nugroho Dewantoro

    ane baru aja disuruh dosen pake linux kalo untuk programming.
    btw, linux yang bagus untuk programming apa ya ??

    • Azis Resjulifat

      backtrack bro .. :v

    • Linux bisa dipake buat apa aja sih… buat programming? debian bisa, ubuntu bisa, arch bisa, fedora bisa, apa ya..

  • Tertarik kok belajar using Linux OS, sekarang lagi coba coba utk Linux Mint 17.1 Rebecca Cinnamon 64 bit :D

  • 3widyan

    Gw udah pake linux dari tahun 2005-2006 waktu itu nyoba pake ubuntu. Serius waktu zaman2 orang baru tau dgn os linux disitu susahnya pke linux. Susahnya, gak ada driver yg kompatibel khususnya vga dan modem. YG susah itu install driver dan program modem, kudu pake terminal lha, kadang udh kopas dr internet masih gak bisa. Pernah nyoba pke mint, tampilan lbh menarik dr ubuntu, tapi tetap aja install aplikasi masih susah waktu itu, krn belum ada bursa aplikasi.
    Tapi makin kesini linux udah mulai enak dipake, mulai bersifat grapikal. Kayanya mereka baru ngeh, kl mau menarik minat user pemula mereka harus buat user interface yang ramah dan mudah.

    Linux mint dan ubuntu yg sekarang mulai enak dipake, install aplikasi lebih mudah krn tinggal cari di bursa/storenya. Walau ada beberapa yg harus cari sendiri di inet atau pake terminal. Install aplikasi di terminal skrg gampang, gak kyk dulu entah kenapa suka error, entah gw yg bego atau salah ketik :V

    Kalau game gak perlu khawatir sekarang steam games bisa dijalankan di linux, bahkan game dota 2 pun bisa dimainkan. Kl lu orang kaya(suka beli game ori steam) dan ada game yg support di linux(biasanya game keluaran valve nya sendiri) itu bisa lu mainin di linux. Btw steam juga ngeluarin konsolenya yg pake steamOS. SteamOS juga kernelnya linux jd otomatis ada game yg bisa dimainkan di linux, walau gak sebanyak Windows tapi cukup ada “ratusan” game steam gg bisa dimainkan di linux.

    Cuma gw cobain main game steam, entah kenapa salah diapanya… Malah lemot pdhl gw pake vga nvidia 2gb dan kl di Windows gamenya lancar banget. Ternyata pas gw telusuri ada yg harus diutak-atik pake terminal dan gw gak ngerti gimana krn error terus. Nah disitu yg gw kurang suka pake linux. Mau main game aja ribet kudu utak-atik seting yg harus pake kode di terminal.

    Memang linux kurang friendly utk user personal biasa tapi utk yg expert dan pengguna server itu cocok banget.

    Dan satu lagi, banyak program Windows yg gak dibuat utk linux, jd pas mau migrasi terasa ada yg kurang krn biasa pake program ini utk kebutuhan ini, tapi pas di linux gak ada dan program alternatifnya gak sebagus yg di Windows, jd sampai kapanpun w belum bisa migrasi total ke linux

    • saya malah gagal migrasi ke Windows, agak mubadzir juga dapet lisensi Win 8.1.

      mau install paket ruby atau nodejs masih belum nemu cara gampangnya :(

    • jodieisme

      nah kan nvidia lagi..
      entah kenapa kalo linux ketemu hardwarenya nvidia pasti gagap..
      wifi temen ane jg lemot tuh yg pake qualcomm, dia make leppi lenovo b475..

  • arfunk

    dulu pernah pake linux. tapi cuma bentar, permasalahannya karna dulu laptop yang aku pake, pake chipset sis. pas slesai install slalu ngeblank warna kuning, pas akhirnya bisa dipake, audio gak jalan sama dulu cari2 driver untuk vga ATI (amd) pas di jamannya agak kesulitan. yah itu pengalamanku aja sih pas pertama kali nyoba instal linux. seenggaknya ada pengalaman pernah nyoba. heheh

  • Muhammad Haris Prasetio

    windows 10 dan linux..? :3

    mending linux lah.. :v
    sekali sistem operasi linux dirubah maka akan menghasilkan sistem operasi baru.. :v
    windows..? :3 (maaf min.. :v )

    linux enteng.. kaga butuh spek tinggi.. -_- :v ‪#‎fakk‬

  • Ardiansyah Dian Al-Mahri

    Masih gan,karna linux gratis…..

  • Theo Wicaksono

    kebetulan saya pengguna linux juga windows, untuk linux sampai saat ini saya pemakai archlinux & elementaryOS.
    bagus juga min klo ada artikel-artikel soal linux. untuk nambah wawasan yang pengen belajar.

  • Windows 10 dan Linux juga ada daya tarik sendiri untuk saya. Sebentar lagi saya juga mengikuti upgrade dari windows, selain itu saya juga masih dalam tahap newbie-advanced untuk linux, karena saya dual-boot kedua OS tersebut. Sayangnya saya sekarang tertarik lebih besar pada linux sendiri, karena saya suka ngoprek dan sebagainya. Kadang memakai windows hanya untuk digunakan bermain game, editing video. Jadi disini yang jelas masih tertarik, bisa dibilang lebih tertarik pada Linux.

  • Adnan Zaki

    Entah, ane msh bnyk make pc buat kebutuhan multimedia, buat desain grafis, video editing, programming jg ane msh yg berbasis .net framework + dikit2 bljr C#. Tp krn nanti ada mtkuliah linux, ane mungkin bakal tertarik. Kesimpulannya utk saat ini belum.

  • Matsudara Adachi

    Linux sebaiknya dicoba bagi pengguna windows :)
    karena kalo belajar windows ama linux . ilmunya jadi nambah luas :)
    itu sih menurut saya :)

    • Pengguna Linux memang ilmunya sangat luas, kak.

      • Matsudara Adachi

        recomended for learning

        oh ya menurutku linux itu bagusnya buat developming (android, Java, dsb) ama buat browsingan.
        aku browsingan pake Ubuntu 14.04 LTS browsernya Chromium hasilnya jauh banget ama perfoma browsingan di Windows

        • afandi eka putra

          jauh beda bagus atau lebih baik di window

  • I Made Tobias Abdiman

    kini aye pengguna elementary os

  • Vanzine

    CentOS mana nih :D , Mayoritas Ubuntu :D…

    Ane mah Linux blm berani di Lepi utama om :D Linux palingan di Server supaya JOZ :D

  • ridwanbejo

    Menarik om, kalau kerjaan seseorang berhubungan dengan Linux Server, sebenernya settingan web server untuk Linux Server dan Linux Desktop mungkin ga akan beda jauh. Bisa dibilang kalau belum punya kesempatan nyentuh Linux Server bisa simulasi dulu di Linux Desktop, misal setting Nginx + HHVM atau Nginx + Django + Gunicorn.

    Belum lagi kalau disuruh bikin aplikasi otomasi untuk server dengan menggunakan BASH bisa coba – coba dulu di Linux Desktop. Kalau di Windows kan harus pasang BASH tambahan.

    Yah sebenernya tergantung kepengennya ngulik apa, kalau misalnya kebetulan pengen belajar web programming yah bisa pakai Linux apapun (kalau belum mampu beli Windows asli :D). Tapi untuk menggunakan Linux sehari – hari pun ga beda jauh sama Windows. ok – ok aja, kekurangan dan kelebihan pasti akan selalu ada (sepengalaman saya)

  • <— penghasut mode on: Gini aja, mumpung bulan ramadhan ayo yang masih pake windows bajakan silahkan beralih ke linux distribution, lumayan menambah pahala….

  • Muslim Aswaja

    Saya pengguna Ubuntu di notebook. Tidak perlu install driver manual. Modem USB dicolok bisa dipake tanpa install driver, cuma klak-klik settingan yang cocok aja.
    :v

  • Anton Toni Agung

    apalah daya, hanya pengguna :D

  • Anda pengguna Windows? Anda ragu untuk coba linux karena anda kerja dibidang Multimedia? anda perlu lihat video ini :wink:
    https://www.youtube.com/watch?v=UyZc6e8jn5I

    • Nurcahya

      kalo Multimedia, saya rasa sih lebih condong ke Mac OS

      • namanya jg refrensi bang, setidaknya bagi mereka yang belum mampu beli hardwarenya Apple lah. :)
        dan 1 lagi, ini lagi bahas soal Linux dan Windows kan? :)

      • jodieisme

        uwow, pake macOS dg devicenya apple yg harganya selangit ituh..?
        mending belajar pake fedora kalo ane mah gan..
        ampun ah ma apple mah..

  • “Kamu klik kanan desktop dan mencari opsi Refresh untuk di klak-klik sebagai ritual yang sering kamu lakukan di Windows? Hmm..di Linux tidak ada.”

    Klik Kanan -> Refresh gak akan bikin Windows kamu tambah kenceng atau nambah performanya, buat apa sih?

    Saya full switch dari Windows ke Linux sejak 2012, kalau mau tanya-tanya, boleh kontak di blog.

    • Nah itu, sampe sekarang masih bingung itu sebenernya tombol Refresh itu fungsinya buat apa?

      anyway, masih bisa pake F5 kok untuk refresh/reload.

      • Nurcahya

        cuman untuk penyelasaran file.
        kalo misalnya ada file baru dan gk muncul di refres nanti muncul.
        kalo di linux sih auto refresh gitu, makannya ada file baru langsung muncul, kalo di windows kadang gk muncul kalo kita lagi gimana gitu

  • Nurcahya

    pake VGA apa? dual VGA kah? (Intel + Nvidia)
    kalo iya install bumblebee dulu. kalo dual VGAnya Intel + AMD, atau AMD + AMD
    saya kurang tau :v
    trus install power managemen.

    • Rivanda Bakhtiar

      AMD + AMD :v
      Power management udah, bahkan sampai harus downgrade kernel, soalnya ubuntu 14.04 yg dulu sy pke power managementnya emg parah -__-” tp tetep aja gk ngefek :’v

  • Dulu, pertamakali kenal linux pas jamannya karmic koala dikenalin sama temen. Mulai dari sana mulai belajar linux meski masih pake windows. mulai bisa full linux itu pas jamannya precise pangolin di kampus. Sampe sekarang gunain linux terus meski masih dual boot karena tuntutan kerja/kuliah, tapi udah hampir 3 bulan windows jarang dihidupin lagi…
    :D

  • saya gk bisa programing apalagi hacking, tp fedora workstation 22 saya enak dibuat kerja (multimedia, design) dan sangat nyaman jauh dari bluescreen atau habis tenggang licence. paling banyak muncul masalah cuma sound applet sering ilang-ilangan dan gampang perbaiki nya.

  • indra sam

    yaa bagi gw sih, dunia ga selebar daun kelor, yang cuma taunya produknya Microsoft. Semua ada kelebihan dan kekurangan. Sebagai anak Indonesia, saya suka karya anak bangsa Indonesia seperti BlankOn, IGOS Nusantara, dll.

  • Ahmad Shobyrin

    Henpon saya lumia, drumah tiap hari make linux buat kerja, browsing, dll

  • renata saqila

    sudo sudo sudo…. salah tulis pula jadi sodok gan. mungkin gak cara install driver di linux semudah install driver di windows

  • Rizal M. S.

    if you read the EULA and still use wangblows, that’s the definition of c u c k word.